Rabu, Oktober 28, 2020

Persaingan Drone AS dan Cina di Timur Tengah dan Afrika Utara

Oleh: Alex Gatopoulos

Potlot.id — Keputusan Gedung Putih baru-baru ini mengizinkan penjualan sistem persenjataan canggih ke Uni Emirat Arab (UEA), menyoroti perubahan yang disengaja dalam kebijakan AS ke UEA setelah menandatangani perjanjian “normalisasi” dengan Israel.

Mengapa UEA menginginkan drone Amerika padahal sudah memiliki lusinan kendaraan udara tak berawak (UAV) bersenjata buatan Cina dalam inventarisnya? Dan mengapa Amerika Serikat sekarang menyetujui penjualan ini, merubah keengganan tradisionalnya untuk menjual senjata tercanggih ke negara lain?

Drone bersenjata Cina telah membuat efek signifikan di medan perang di Timur Tengah dan Afrika Utara. Senjata itu telah digunakan untuk membunuh para pemimpin pemberontak Houthi di Yaman, membunuh pejuang yang berafiliasi dengan ISIS di Sinai, dan untuk sementara waktu membantu Khalifa Haftar mendominasi ruang pertempuran di Libya.

Di saat AS secara tradisional menolak menjual sistem persenjataan canggih terbarunya, Cina tidak terikat oleh kendala tersebut dan tidak memiliki masalah mengekspor drone-nya tepat di Timur Tengah dan Afrika.

Pabrik di bawah lisensi untuk membangun drone bersenjata Cina telah didirikan di Pakistan, Arab Saudi, dan Myanmar. Ekspor pesawat tak berawak Cina begitu ekstensif sehingga penjualan telah menjadikan Cina pengekspor senjata terbesar kedua di dunia.

Mengapa drone Cina begitu populer dan mengapa AS sampai sekarang menahan diri untuk menjual UAV tempurnya sendiri? Dan mengapa AS sampai sekarang menahan diri untuk menjual UAV tempurnya sendiri?

Cina melangkah maju

Hanya dalam beberapa tahun, Cina telah mampu meneliti, memproduksi, dan menyempurnakan drone bersenjatanya, perangkat berat militer yang rumit, cukup untuk membantu keseimbangan kekuatan militer dalam konflik.

Dua jenis utama drone tempur telah disiapkan untuk ekspor, keduanya telah mencapai kesuksesan operasional yang signifikan. Yang pertama adalah seri Cai Hong “Rainbow”, dibuat oleh Perusahaan Sains dan Teknologi Dirgantara Cina (CASC), versi paling populer adalah CH-4 yang telah dijual ke Mesir, Irak dan Yordania.

Versi sebelumnya telah menyaksikan aksi di Nigeria ketika pemerintah memerangi Boko Haram di utara negara itu.

Pesaing utama lainnya adalah seri drone tempur Wing Loong. Dibuat oleh Grup Industri Pesawat Terbang Chengdu (CAIG), mereka untuk sementara waktu mendominasi medan perang Libya karena mereka telah berhasil beroperasi dari pangkalan udara di timur negara itu, memberikan keuntungan signifikan bagi Tentara Nasional Libya (LNA) yang dikomandoi Haftar.

Mereka memerangi Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di ibu kota Tripoli.

Kedua jenis drone tersebut memiliki beberapa kesamaan fitur yang diinginkan. Mereka memiliki jangkauan yang signifikan, jauh lebih besar dari drone tempur lainnya seperti Bayraktar TB2 Turki, memberi mereka kemampuan serangan yang ditingkatkan.

Mereka dapat beroperasi dari atas sehingga lebih dapat bertahan daripada pesaingnya dan dapat membawa lebih banyak bom dan rudal yang berarti dapat melepaskan serangan berat jika dibutuhkan.

Harganya pun jauh lebih murah. Drone tempur CH-4 Cina seharga $ 4 juta adalah seperempat dari harga Reaper MQ-9 buatan AS, yang dijual seharga $ 16 juta.

Jadi mengapa negara-negara masih mencari sistem persenjataan Amerika dan mengapa AS membalikkan pendirian tradisionalnya untuk tidak menjual sistem persenjataan canggih kepada siapa pun selain sekutu dekat?

Keengganan AS

Meski drone Cina sukses, tetapi mereka memiliki catatan operasional yang jauh dari sempurna. Ada masalah signifikan dengan komando dan kendali satelitnya.

Meskipun drone Cina terbang cukup tinggi, tetapi masih belum cukup tinggi sehingga mereka tidak kebal dari tembakan darat, yang mengakibatkan beberapa drone tempur ditembak jatuh.

Meski relatif murah, harganya masih beberapa juta dolar dan pengadaan penggantinya membutuhkan waktu. Hal ini dapat mengakibatkan pembalikan di medan perang untuk kekuatan yang mereka dukung.

MQ-9 Reaper AS terbukti bertempur dengan catatan operasional yang sangat baik. Drone ini benar-benar dapat diterbangkan dari belahan dunia lain dan Reaper adalah drone Hunter-killer pertama di dunia, mampu membawa bom berpemandu presisi yang lebih besar dan lebih berat serta rudal.

AS enggan menjual sistem drone tempur utama ini karena khawatir akan disalahgunakan atau teknologinya akan jatuh ke tangan para pesaingnya, seperti Cina, yang telah dituduh melakukan spionase industri dalam membantunya memajukan program militer berteknologi tinggi.

Bagi sekutu regional AS, keragu-raguan untuk berbagi senjata dan teknologi ini tampak munafik karena AS-lah yang melakukan program pembunuhan ekstensif di Pakistan, dengan sedikit keraguan etis yang menghalangi operasi tersebut.

Cina tidak memiliki masalah seperti itu dalam menjual teknologinya dan sebagai hasilnya, pengaruhnya tumbuh di Timur Tengah.

Drone bersenjata Cina membutuhkan penasihat Cina untuk melatih personel asing dan pesanan untuk bom dan rudal Cina diperlukan karena digunakan dalam konflik dan perlu diganti. Jauh lebih mudah bagi sistem Cina baru untuk diintegrasikan ke dalam angkatan bersenjata yang sudah menggunakannya. Pengaruh seperti inilah yang membuat AS khawatir.

Cina telah cerdik dalam mengikat ekspor teknologi militer ke negara-negara yang merupakan bagian integral dari Belt and Road Initiative (BRI), jaringan pelabuhan yang luas, jalan raya dan jalur kereta api yang berfungsi sebagai arteri untuk sejumlah besar sumber daya vital yang dibutuhkan Cina demi mempertahankan dan menjamin hasil industrinya dalam waktu dekat.

Di bawah Presiden Xi Jinping, Cina sangat ingin membina kerja sama pertahanan jangka panjang dengan mitranya di sepanjang BRI.

Sebuah laporan baru-baru ini (PDF) yang diterbitkan oleh lembaga pemikir kebijakan luar negeri London School of Economics secara langsung menghubungkan penjualan drone bersenjata Cina ke negara-negara yang merupakan bagian dari inisiatif, seperti UEA.

AS memang mengizinkan ekspor versi Predator UAV-nya, yang tidak bersenjata, untuk diekspor ke UEA. Ini tidak memuaskan Abu Dhabi yang sudah lama menginginkan Reaper sebagai bagian dari persenjataannya. UEA merasa mereka telah memerangi musuh AS dan karenanya harus memiliki akses ke sistem canggih tersebut. Ia malah beralih ke Cina, yang dengan senang hati membantu.

Perubahan haluan Amerika baru-baru ini, yang difasilitasi oleh penandatanganan “kesepakatan normalisasi” dengan Israel awal bulan ini, telah menyebabkan kesepakatan senjata yang signifikan didorong melalui Kongres AS ke UEA.

Penjualan pesawat tempur siluman F-35 dan Reaper yang banyak dicari telah diizinkan untuk dilalui, meskipun ada protes awal Israel bahwa mereka akan kehilangan keunggulan militer kualitatif mereka di wilayah tersebut.

Sementara penjualan F-35 akan memberi UEA dorongan signifikan untuk kemampuannya, Reaper kurang begitu. AS sudah mencari pengganti untuk sistem yang telah beroperasi sejak 2007. Berguna untuk perang kontra-pemberontakan di langit yang tidak terbantahkan, AS menjauh dari operasi kontra-pemberontakan yang sebagian besar menentukan postur militernya selama lebih dari 10 tahun, fokusnya sekarang berada dalam perang industri dengan saingan terdekat seperti Cina.

Drone tempur sekarang harus lebih mampu bertahan hidup, dipersenjatai lebih baik, terbang lebih cepat dan lebih tinggi, dengan lapisan otonomi yang jauh lebih ditingkatkan.

Drone tempur harus mulai “berpikir sendiri”. Ini sudah dimungkinkan dalam UAV pengintai kelas atas seperti Global Hawk, yang setelah diberi perintah, dapat menerbangkan misinya tanpa bimbingan manusia, jika diperlukan.

Drone juga harus murah, terhubung ke jaringan dan dapat terbang dalam kawanan, membanjiri musuhnya meskipun beberapa telah ditembak jatuh. Teknologi seperti inilah yang sedang dikerjakan oleh AS dan Cina.

Jika Cina mengembangkan model-model ini, mengingat cara berbisnisnya saat ini, tidak butuh waktu lama sebelum model-model itu dijual ke jaringan sekutu Cina yang sedang berkembang.

Sekarang UAV Reaper sedang dijual ke UEA, hanya masalah waktu sebelum Abu Dhabi menerbangkan misi tempur di atas langit Libya dan Yaman, dalam pertempuran terbaru untuk mendapatkan pengaruh antara AS dan Cina di Timur Tengah dan Afrika. (*)

Sumber: Al Jazeera/Minanews

Tinggalkan Balasan

- Advertisment -

POPULER

Salat tapi Pacaran?

Oleh: Ahmad Syarief Potlot.id -- Pacaran, sebuah istilah bagi sepasang anak manusia yang saling mengikat hubungan satu sama lain dengan komitmen sehidup semati. Namun sejak kapan...

Nabi Yunus, Lockdown, dan Doanya

Oleh: Prof. Madya Dr. Abdurrahman Haqqi* Potlot.id -- Jika Anda ditanya, “Siapakah dua orang Rasul yang dinasabkan kepada ibunya?” Nabi Isa AS yang dinasabkan kepada...

Tipe-Tipe Mahasiswa Menyebalkan dari Kaca Mata Dosen

Oleh: Ilham Syahrul Jiwandono Dari banyak tulisan keluhan mahasiswa soal kuliah, kebanyakan meyakini bahwa nilai jelek itu artinya ada andil kesalahan dosen. Hmm. Hape saya berdering, tampak ada pesan wasap masuk dari...

Meneladani Mujahidah Tangguh Zaman Rasulullah

Potlot.id -- Bersungguh-sungguh dalam membela Agama Islam di garda depan bukan monopoli kaum lelaki saja. Di zaman Rasulullah, perempuan-perempuan pun turut mempertaruhkan nyawa di...

Doa Meminta Kemudahan dalam Menjalani Kehidupan

Doa hari ini أللَّهُمَّ إِنَّكَ تَعْلَمُ مَانَحْنُ فِيْهِ وَمَا نَطْلُبُـهُ وَنَرْتَجِيْـهِ مِنْ رَحْمَتِكَ فِي أَمْرِنَا كُلِّهِ فَيَسِّرْ لَنَا مَا نَحْنُ فِيْهِ مِنْ سَفَرِنَا وَمَا نَطْلُبُهُ...

Tips Menggoreng Ikan Teri Agar Tidak Keras, Pasti Renyah!

Oleh: Lina Lusiana Potlot.id -- Siapa yang tidak mengenal ikan teri? Tentunya kita semua sudah pada tahu banget dong, ya, Gansist, apa itu ikan teri. Ikan...

Bagaimana Umat Islam Tahu Alqur’an Tidak Berubah?

Oleh: Firas Alkhateeb Potlot.id -- Kebangkitan Eropa dari abad kegelapan menuju masa pencerahan intelektual sejak tahun 1600-an hingga 1800-an adalah salah satu gerakan paling kuat...